Friday, July 26, 2013

Hubungan Asma dan Obesitas

Gen terkait dengan peradangan kronis pada asma mungkin lebih aktif pada orang yang mengalami obesitas, menurut penelitian baru yang mengungkap beberapa hubungan biologis antara obesitas dan asma.
Bagikan ini:
14

"Temuan kami menunjukkan jalan untuk pengelolaan asma dalam obesitas melalui penurunan berat badan sederhana," kata Paresh Dandona pertama penulis, MD, PhD, SUNY Distinguished Profesor dan Kepala Endokrinologi, Diabetes dan Metabolisme di University at Buffalo.

Penelitian ini muncul secara online 26 Juni dalam jurnal Obesity dan melibatkan dua studi terkait: Sebuah studi perbandingan antara orang gemuk dan orang-orang dari bobot normal dan percobaan yang melihat bagaimana berbagai indikator biologis - termasuk perilaku gen asma-linked - berubah ketika pasien gemuk tdk sehat menerima operasi bypass lambung.

Dalam studi banding, para ilmuwan menemukan bahwa empat gen yang terkait dengan peradangan kronis pada asma lebih aktif pada orang gemuk dan obesitas tdk sehat, dengan lebih dari 100 persen dalam beberapa kasus. Aktivitas tertinggi ditemukan di gemuk tdk sehat.

Ungkapan ini gen peningkatan penting karena dapat menyebabkan sel-sel darah putih yang disebut sel mononuklear untuk menghasilkan jumlah yang jauh lebih besar dari faktor inflamasi seperti interleukin 4, TERANG dan reseptor lymphotoxin╬▓ yang berkontribusi terhadap peradangan alergi dan kelainan lain di saluran bronkial pada asma.

Para ilmuwan juga menemukan konsentrasi yang lebih tinggi dari dua senyawa asma-terkait dalam plasma pasien obesitas dan obesitas tdk sehat: MMP-9, yang berhubungan dengan peradangan, dan metabolit oksida nitrat (NOM), yang merupakan indikator stres oksidatif.

Setelah operasi bypass lambung pada pasien diabetes gemuk tdk sehat, MMP-9 dan tingkat NOM turun, bersama dengan ekspresi enam gen asma-terkait termasuk faktor kunci, interleukin 4, CAHAYA, lymphotoxin╬▓ dan interleukin 33 secara paralel dengan penurunan berat badan dan perbaikan dalam status diabetes mereka.

"Kita adalah studi pertama untuk menyediakan link mekanistik antara obesitas dan asma melalui mekanisme biologis / imunologi," kata Dandona. "Sudah ada, sampai sekarang, tidak ada biologi, penjelasan mekanis selain fakta bahwa obesitas dapat meningkatkan diafragma dan dengan demikian mengurangi volume paru-paru."

Yang penting, penelitian ini membentuk hubungan antara diabetes tipe 2, obesitas dan asma didasarkan pada mekanisme biologis. Hal ini penting karena obesitas dan diabetes tipe 2 berhubungan dengan peningkatan lebih dari 100 persen dalam prevalensi asma, kata Dandona.

Studi banding meliputi:

• 22 pasien bobot yang normal

• 23 pasien obesitas (11 dengan diabetes tipe 2, dan sisanya tanpa)

• dan 15 pasien obesitas tdk sehat dengan diabetes tipe 2.

Tim peneliti melaporkan bahwa obesitas dikaitkan dengan ekspresi yang lebih tinggi gen asma-terkait dan MMP-9 dan NOM tingkat - apakah pasien memiliki diabetes tipe 2.

Tak satu pun dari subyek penelitian memiliki asma, yang merupakan salah satu kekuatan dari penelitian ini, karena menyediakan tingkat jaminan bahwa korelasi para peneliti lihat adalah bukan produk dari penyakit itu sendiri.

Langkah selanjutnya, kata Dandona, adalah untuk melakukan studi klinis meneliti bagaimana penurunan berat badan mempengaruhi asma pada pasien yang mengalami obesitas.

"Kami memulai proyek ini sekarang," katanya.

No comments:

Post a Comment